Tips Mengenali BMW Klasik

Sering kali kita dihadapkan pada kesulitan mengidentifikasi tipe-tipe BMW klasik yang banyak ditemui di jalanan. Pasalnya, dari kasat mata tampilan R25, R26 dan R27 hampir sama. Konstruksi bodinya sekilas tidak jauh berbeda, mengingat konfigurasi mesin dan penggerak rodanya berupa gardan. Namun bila ditelaah lebih dalam terdapat perbedaan  yang bisa menjadi panduan kita misalnya untuk membeli sesuai jenis yang kita inginkan. Soalnya, bisa saja kita dimanipulasi penglihatan oleh modifikasi kawin silang ketiga jenis ini.

Nah, berikut ini beberapa perbedaan yang bisa dilihat melalui pengamatan kasar untuk mengetahui tipe-tipe tersebut.

Mesin

R25 & R26, bentuk mesinnya sama tidak mempunyai engine mounting. Kemudian dudukan platina yang menyatu dinamo ada di depan mesin.

R27, bentuk mesinnya lebih besar dan dudukan platina terpisah ada di sebelah atas kiri mesin serta diperkuat oleh lima buah engine mounting

Fork depan

R25, memakai fork jenis teleskopik biasa

R26 & R27, pada bagian bawah fork dilengkapi dengan swingarm hingga pergerakannya lebih lembut

Suspensi belakang

R25, plunger dengan posisi shockbreaker standar di tengah

R26 & R27, plunger namun posisi shockbreaker lebih tinggi

Sedangkan dari tahun pembuatan ketiga tipe tersebut dapat dibedakan menjadi :

R25 (1950-1956)

Mesin 247 cc, diameter x langkah 68 mm x 68 mm, daya maksimum 12 hp/5600 rpm, top speed 119 km/jam, dan berat 150 kg.

R25 pun masih terbagi atas tiga varian:

R25/1 (1950-51)

Cirinya:  -Fork depan masih pakai model per

              -Kopling masih pakai model per

              -Diameter roda 19”

R25/2 (1951-1953)

Cirinya: Spesifikasi hampir sama dengan R25/1

R25/3 (1953-1956)

Cirinya : -Kopling sudah pakai model dekrup

               -Fork depan sudah menggunakan oli

               -Diameter roda 18”

R26 (1956-1960)

Mesin 247 cc, diameter x langkah 68 mm x 68 mm, daya maksimum 15 hp/6400 rpm, top speed 128 km/jam, berat 158 kg

R27 (1960-1966)

Diproduksi nulai tahun 1960-1966, mesin 247 cc, diameter x langkah 68 mm x 68 mm, daya maksimum 18 hp/7400 rpm, top speed 130 km/jam, berat 162 kg

 

 

 

Leave a comment

Filed under bikes, news

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s